« Home | Sekelumit Kisah tentang Sebuah Negeri Bernama "Est... » | Memburu Beasiswa, Upaya Mengubah Nasib (1): » | How to improve your English » | Not In My Backyard » | Sukseskah desentralisasi di Indonesia? » | Déjà vu » | How do loyalty, group power work in jihadists circ... » | Questioning Australian asylum granting policy » 

20 April 2006 

Hai Arianto!

Citra Dyah Prastuti, London

Hari ini gw bangun ekstra pagi dengan hati berdebar-debar ingin bertemu Arianto. Siapakah Arianto ini? Hoho, gw gak kenal. Yang jelas, dia adalah laki-laki, aseli Indonesia, umurnya 17 tahun. Meski gak kenal, hari ini gw ngikut kru film yang bakal membuat dokumenter tentang Arianto.

Ini semua dimulai dari sebuah telfon kemarin pagi. Gw mendapat telfon dari seseorang bernama Sarah yang dapet nomor gw dari Mbak Dini. Bla bla bla, Sarah menjelaskan panjang lebar, gw diminta menjadi interpreter buat Arianto yang tengah perawatan dari dokter bedah di Inggris untuk tumor neurofibrioma di wajahnya. Tumor what?

Setelah telfon-telfonan sama Sarah kelar, gw langsung nge-google, mencoba berkenalan dengan Arianto. Arianto ini punya tumor di wajahnya. Beratnya lebih dari satu kilogram karena operasi besar pertama yang dilewati Ari adalah untuk mengangkat 950 gram tumor dari wajahnya. Saking besarnya tumor Ari, dia selalu pusing-pusing dan lehernya terancam patah karena harus menanggung beban berat itu.

Januari kemarin adalah operasi besar terakhir yang dialami Ari di Chelsea and Westminster Hospital School. Dagu, bibir dan hidungnya dibenerin sehingga kembali ke posisi semula. Karena tumor dan rangkaian operasi yang mesti dilewatin Ari , dia mesti bulak-balik Jakarta-London sejak April tahun lalu. Di Jakarta, Ari tinggal di Yayasan Sinar Pelangi yang emang mengkhususkan diri membantu orang-orang seperti Ari.

Menemukan akomodasi Ari ini sempet bikin gw bulak balik gak keruan. Ari ini tinggal di Mary Ward House, di Tavistock Place. Deket tuh sama rumah gw. Tapi petunjuknya adalah rumah ini deket Russel Square. Halah, pusing dah gw. Sempet telfon-telfonan dulu sama Zoe, salah satu kru film yang akan mendokumentasikan Ari ini, sampai akhirnya gw ketemu dengan Mary Ward House. Ternyata gw gak telat-telat amat. Karena beberapa menit setelah gw celingak celinguk di depan rumah itu, Zoe dan Mark datang.

Zoe dan Mark ini adalah kru film dari Firecracker Films, yang mengkhususkan diri pada film-film dokumenter. Mereka udah ngikutin Ari sejak lima bulan lalu, sampe ke Jakarta segala, tempat Ari tinggal di Yayasan Sinar Pelangi. Dokumenter tentang Ari ini nanti akan ditayangkan di Channel Four, bulan September mendatang. Huhuhu, semoga gw masih sempet nonton... Selain soal Ari, juga ada dua orang lagi, satu dari Kamboja dan satu dari Palestina, yang didokumenterkan untuk serial ini.

Naaahh... Firecracker Films ini ternyata PH yang bikin dokumenter "Hunting Emanuelle" yang semalem gw tonton di Channel Four! Idiiihh... keren tuh dokumenter! Tentang film soft-core pertama di tahun 70-an yang dibuat sequel-nya sampe banyak banget plus wawancara sama yang jadi Emanuelle pertama kali. Tooopp...

Hoke, kita kembali ke Ari.

Kenapa mereka difilmkan? Karena mereka semua punya masalah pada wajah mereka, facial disfigurement gitu. Mereka ini ditangani sama lembaga yang namanya Facing the World. Lembaga ini kerjanya emang mengupayakan operasi bagi anak-anak dengan facial disfigurement gitu. Pasien dari Indonesia sejauh ini baru Ari seorang. Naaahh... gini deh tampilan Ari setelah dioperasi beberapa kali...

Sesi pertama adalah syuting di kamarnya Ari. Ceritanya sih dia sambil beres-beres pakean trus ditanya-tanya sama Mark. Dweng dwong, Ari udah kelar ngepak dooong... hahahaha. Jadilah disuruh unpacking dikit sama Mark, trus dimasukin lagi, demi bisa ngambil gambar. Lalu mulai deh sesi tanya jawab yang gw terjemahkan buat Mark dan Ari. Ari-nya sempet grogi gitu. Di beberapa menit pertama dia sibuk aja gitu masuk-masukin baju ke koper tanpa ngomong apa-apa, hihihi..

Abis sesi di kamar kelar, kita menuju salon! Hiyaah, Ari mau potong rambut.. hihihi.. Dia bilang sih potong rambut terakhir itu bulan Januari, jadi sebenernya rambutnya Ari ini belum gondrong-gondrong amat. Ke salon hari ini adalah kali ketiga seumur idup Ari untuk masuk salon, karena biasanya dia potong rambut sama anak-anak yayasan.

Kita dateng ke salon pas salon itu baru buka. Zoe tentunya udah janjian dong sama orang salonnya. Lucunya, si mbak-mbak salonnya gitu yang sibuk sisiran karena dia juga bakal nongol di film, hahaha. Sementara Ari tenang-tenang ngeliat-ngeliat gambar jenis potongan rambut. Dia milih potongan rambut anak jaman geto deh, yang jigrak-jigrak di bagian depan. Mbak-mbaknya sampe berulang kali meyakinkan Ari apa bener mau potongan rambut kayak gitu, karena itu pendek banget. Ari mah yakin ajeh, ya udah, hajar bleh. Liat tuh hasilnya, jigrik-jigrik kan..

Setelah sesi potong rambut kelar, baru deh kita berkejaran dengan waktu. Waktu yang tersisa tinggal 1 jam, tapi mesti ada sesi Ari naik open-bus tour gitu. Jadilah dari salon kita naik taksi menuju Green Park, tempat halte open-bus itu. Idih, mahal juga ya bow naik bis tur gitu, masa £20. Ih, untung gw dibayarin! Padahal gw udah gak ada fungsinya gitu tuh di bis tur, hihihi, karena Mark cuma ngambil gambar Ari doang, sementara gw dan Zoe duduk sebelahan dan ngobrol. Eh jangan-jangan gw belaga gila aja ya ngikut ke bis... huhuhuhu... bodo aaahhh...

Kelar dari tur bis itu, kita ke Chelsea and Westminster Hospital, tempat Ari dirawat dan dioperasi. Mark dan Zoe mau ngambil gambar perpisahan si Ari dengan dokter-dokter dan perawat yang nanganin dia. Lalu kita sempet juga ketemu sama bayi perempuan cantik jelita dari Palestina yang akan jadi pasien berikutnya. Anak ini cantik banget dan yang mau dioperasi adalah bibirnya sumbing. Iiihh, beneran deh ini anak lucu banget. Sekali gw ngacungin jari gw ke genggaman dia yang cilik, gak mau dilepas gitu, hihihi. Tentu saja gw pingin motret dia doong, tapi muka emaknya jutek gitu, gw kan jadi serem...

Di rumah sakit, gw ketemu juga sama bapak tua bernama Pak Wilbert. Gw gatau asal muasal Pak Wilbert ini dari mana, karena kalo gw tanya sama Ari, dia cuma jawab,"Pak Wilbert itu orang Belanda." Udah gitu doang. Tadi sih dia pake topi Unicef ya, ngaruh gak ya? Pak Wilbert ini itungannya interpreter Ari juga deh, karena emang dampingin Ari sejak pertama kali banget nyampe di London. Pak Wilbert ini emang pinter bahasa Indonesia, karena sempet 30 taun tinggal di Indonesia. Idih gile, gw selalu ketemu aja ya bule-bule yang udah puluhan taun di Indonesia...

Sepanjang beberapa jam singkat itu sama Ari, gw gak sempet terlalu banyak ngobrol sama Ari. Karena pindah-pindah tempat, trus bulak balik keluar masuk taksi, jadinya kan ribet gitu kalo mau ngobrol. Yang jelas, dia kangen banget untuk pulang ke Indonesia. Tentunya, dia juga bete sama cuaca London, kikikik.. siapa siy yang gak bete sama cuaca gak jelas geneh...

Pas diwawancara sama Mark dan ditanya soal puas atau enggaknya dia sama hasil operasi, Ari sih bilangnya puas. Tapi setelah ditanya lebih jauh lagi, dia sebetulnya berharap dia bener-bener bisa tampil 'normal', seperti anak-anak lainnya. Soalnya kan hasil operasi itu masih ada 'sisa'-nya gitu lho, meski alis, mata, idung dan bibir Ari udah kembali berada di tempat semula. Gw juga gatau persis apakah operasi kemarin itu tuh bener-bener operasi terakhirnya Ari atau enggak. Ari juga kayaknya sih gatau ya, makanya dia bilang dia berharap dipanggil lagi sama dokter untuk operasi selanjutnya. Duh, semoga bener gitu deh...

Pas di rumah sakit, baru deh gw sempet ngobrol beberapa saat sama Ari. Wesss, ternyata dia selebritis abis gitu. Dia pernah nongol di Indosiar dan TPI serta nongol di koran Lampung Pos gitu (secara Ari tinggal di Lampung gichuw) dan dalam waktu dekat dia bakal nongol di Channel Four.

Gw juga baru sempet nanya-nanya soal penyakitnya Ari itu pas di rumah sakit. Ternyata semuanya bermula dari mata, ada titik putih di matanya gitu. Ternyata itu tumor, terus diangkat lewat operasi di RSCM. Tapi terus ternyata banyak lanjutan dari tumor itu di wajahnya. "Gerenjel-gerenjel gitu, kayak otak," gitu Ari menjelaskan tumornya. Sejak dia umur 7 taun, mulai deh tumbuh tumor itu di wajahnya. Dan di umur 17 taun sekarang ini, baru dia bisa dioperasi dan terbebas dari tumor yang bikin leher pegel itu. Well.. tentunya kita harus bersyukur karena operasinya berjalan lancar dan Ari-nya baik-baik aja.. tapi.. duh, gak tahan juga untuk berharap... andai saja operasinya membuat Ari bener-bener tampil 'normal'...

Ssshh.... ssshhh.. udah! Yang penting Ari sehat. Gitu kan?

Besok, Ari bakal pulang pake flight malam. Huhuhu, coba gw tau dari dulu ya ada Ari yang tinggal di deket rumah gw, pasti kan udah gw ajak jalan sama anak-anak!

Daaahhh Arriiii... sampai ketemu lagi ya!

eh e-mail lo ke pak Marty tercinta regarding this matter akhirnya dibales nggak cit?

enggak dong.

dan dengan DONGO-nya gw baru sadar kalo di hp gw, selama ini, ada nomor hp-nya marty di uk. dungdungdungdungdung. tau gitu mah gw sms aja kali!

Post a Comment

About us

Quote of the Day

Syndication & Statistic

    Syndicate this site (XML)

    Subscribe to Brainstorm

    Add to Google

    Blogger Templates

    eXTReMe Tracker